Sunday, November 12, 2006

here & now concept



apa sih bedanya minum secangkir teh manis pagi hari menjelang berangkat ngantor dengan malam hari sambil nonton prime time di TV ? Kalo ditanyakan sama Om Newton, jawabannya “gak ada bedanya tuh ! sama-sama manis, cangkirnya juga sama !” karena Newton menjawab dengan teori Determinasi, dimana segala sesuatu bisa diukur dan sifatnya mutlak.

Coba deh tanya sama Om sebelahnya yang berkumis tebal dan rambutnya jarang disisir, namanya Om Einstein. Jawabannya pasti laen ! Karena Einstein menjawab dengan teori Relativisme-nya, tergantung suasananya. Pagi2 bangun kesiangan karena abis dugem pulang dini hari, materi presentasi belon disiapin, sarapan buru2…. secangkir teh manis, jelas tak senikmat ketika diminum malem hari sambil ngobrol santai bareng keluarga.

Artinya apa ?

Ketika diminum pagi hari dengan kondisi serba buru2… mulut juga sama monyongnya, teh juga sama ditelennya…. tapi pikiran dan perasaan tidak ikut keminum, karena berada di tempat dan situasi yang lain !.

Itulah pentingnya konsep here and now ! Kalo kita bisa menghadiran diri kita seutuhnya…. baik fisik maupun non-fisik, maka segala aktivitas kita jadi maksimal.

Hadirkan diri kita di sini, sekarang juga ! Termasuk ketika baca tulisan ini. Nikmatilah ! maka banyak sekali hal2 tak terduga yang bisa kita raih.

Kalo lagi kerja... konsentrasikan pada kerjaan, maka pekerjaan yang berat akan selesai lebih cepat dari yang kita rencanakan. Apalagi kalo kerja di tempat yang membutuhkan daya kreatifitas tinggi, suplai andrenalin harus banyak, maka akan bermunculan ide2 ’gila’ tersebut.

Kalo lagi ngobrol sama temen, dengerin cur-hat... maka kita gak cuman mendengar tapi juga mendengarkan.

Emang beda ?, ’mendengar’ sama ’mendengarkan’ ??

Sekilas nampaknya sih sama... tapi, kita sering denger temen lagi cur-hat berurai air mata, ketika kita diminta pendapatnya .... gelagapan. Karena kita cuman mendengar dan gak mendengarkan. Sering dengerin ceramah, seminar, pengajian... kita denger koq ! malah sampe ngantuk2 segala. Tapi kalo ditanya kesimpulannya.... boro-boro ! karena kita cuman denger doang belon sampe ndengerin. Yang namanya mendengarkan tuh bukan cuman aktivitas telinga doang, tapi pikiran mencatat... perasaan juga ikut bersimpati.

Kalo lagi sholat... jika here and now concept ini diterapkan, bisa bikin khusyu’ sholatnya. Gimana bisa sholat yang bener… kalo waktu sholat malah digunakan buat mengkalkulasikan tender, pitcing, side job…. begitu sholat selesai, tengok kanan-kiri… dah dapet keputusan… ambil tuh proyek ! Segera ! sebelum keduluan competitor !

Makanya gak heran…. sholat dah ratusan kali, tapi kemungkaran, kemaksiatan, korupsi, tetep lancar aja jalan, karena sebenarnya belon sholat. Baru aktivitas berdiri, ruku’ sujud, duduk doang, belon masuk ke otak... boro-boro ke hati.

Gimana Allah akan mengingat kita, jika kita terlalu sering melupakan-Nya. Bahkan ketika sedang sholat sekalipun !

Labels:

6 Comments:

Blogger iniBudi said...

Konon...
Pacar Thom York selalu ngeluh "You never been here..". Meskipun si TY ada di depan batang idungnya...

1:21 PM  
Blogger NiLA Obsidian said...

mas budi..

mungkin yang paling sulit adalah, me "naik kelas" kan level "TAHU" menjadi "YAKIN"

sehingga, concept here & now tsb mudah ter - implementasikan dalam kehidupan sehari2...

setuju....
pelajaran 'implementasi' tsb, yg paling utama adalah melalui sholat kita....
setelah itu....yang lain pasti ngikutin

12:12 AM  
Blogger topan said...

Betooool........! seringnya kita emang slalu gak yambung antara jiwa(hati)dg raga ini.

11:53 AM  
Anonymous Ria said...

nice posting...thx for opening my eyes. 'n thx for stopping by in my design blog.

9:35 PM  
Anonymous afin said...

memang kenyataannya kita lebih banyak sholat secara hafalan, asal ingat aja, gak pake hati (kayak aku)

1:30 PM  
Anonymous tyka said...

kopi cm buat ngantuk....
teh? buat pagi"

11:52 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home