Sunday, December 10, 2006

rebellious



"generasi muda, jangan mau jadi generasi penerus !!" gitu kira-kira sebagian orasi Rendra waktu ultahnya yang ke 71 kemaren. Sebuah ungkapan yang berkesan kontroversial, khas Rendra. Dalam konsep kekinian, rasanya 'celoteh' tersebut cukup relevan. Emang, kalo generasi muda cuman jadi penerus doang... kapan majunya, mandul bin gak bisa kreatip dong !! Masih mending kalo yang diterusin, sesuatu yang membanggakan.... Nah, kalo generasi muda jadi penerus kebobrokan moral... mulai dari selingkuh pejabat, sampai skandal sex anggota dewan yang terhormat... ?? Belon lagi mental koruptor, utang luar negeri.... apa itu yang musti diterusin ?! Amit-amit deh !! mendingan ambil jalan alternatif !.

Generasi muda musti jadi generasi 'pemberontak' ! (Bukan memprovokasi lho !!). Tapi emang bener... generasi muda musti berani keluar dari comfort zone ketiak bapak moyangnya, musti berani berpikir lateral, musti berani menolak suapan Mama... kalo itu hasil korupsi Papa. Bukannya malah merongrong Or-Tu biar lebih bersemangat dalam berkorupsi. Kalo generasi mudanya 'melempem' kaya' kerupuk kerendem kuah... wah, tinggal nunggu sebentar lagi deh... Indonesia ditarik dari peredaran.

Udah waktunya generasi muda 'tunjukin dada loe !!'. Bukan ngebanggain kesuksesan Papa... Om... apalagi Opa, Oma, dst. Kalo toh Or-Tu bisa sukses dan kaya... pelajarin prosesnya !! bukan asal terima jadi... karena biasanya gak bakalan lama deh, sukses warisan gitu ! Seseorang bisa merasakan manis ketika sudah merasakan pahit ! Orang bisa bilang gula itu manis, sesudah makan sayur Pare yang pahit. Kalo sejak nongol dari rahim Mama (musti pake caesar lagi !!) sampe segede sekarang... selalu dipenuhi segala fasilitas, mungkin belon bisa ngerasa manis. Walaupun orang laen yang mandang : enak bener jadi anak orang kaya, berak aja dicebokin !. Baru setelah jatuh pailit, Papa di penjara karena ketahuan korupsi atau Mama masuk TV karena ketahuan selingkuh.... baru deh merasakan, bahwa selama ini yang dimakan adalah 'manis'.

Generasi muda harus berani 'gila', untuk bisa menjadi change of agent. "Kepemudaan satu cabang dari kegilaan" kata sebuah hadits Nabi SAW. Emang kegilaan kadang ditakutin, cuman ada saatnya kegilaan diperlukan buat mengubah sejarah yang telah beku dan stagnan. Cuman, setelah itu jangan keterusan gila... ntar gila beneran ! Karena setelah babak pertama revolusi selesai, datang masanya untuk memakai otak dan renungan yang timbul dari kedewasaan berpikir.

Waktu Rosulullah SAW, mengajak kaum musrikin untuk menyembah Allah SWT dan meninggalkan berhala-berhala mereka... jawabannya, kami hanya menuruti apa yang dilakukan oleh nenek moyang kami ! Ibrahim AS muda, berani menghancurkan berhala-berhala, untuk sebuah 'perubahan'!. Meski demikian... sejelek apapun Or-Tu, musti dapet hak-nya buat dihormatin.

Kutipan dari bukunya HAMKA :

"Kerapkali orangtua menyesali pemuda, menuduhnya bekerja terburu2 dan kurang fikir. Kerapkali orang muda menuduh orangtua lamban, lambat bertindak dan terlalu banyak berfikir.
Alangkah sibuknya dunia kalau pemimpin hanya di tangan yang muda-muda. Dan dunia akan membosankan karena lamban geraknya kalau yang memimpin hanya yang tua-tua.
Gabungan di antara gelora semangat yang muda dengan renung-fikiran yang tua itulah, yang menimbulkan keseimbangan di dalam perjalanan hidup."

Labels:

4 Comments:

Anonymous iim said...

jangan mau jadi generasi penerus, apalagi nerusin bayar hutang yang numpuk :)

3:06 PM  
Blogger angin-berbisik said...

mas, SB nya kok ga keluar ?? hehehe

8:13 AM  
Blogger iniBudi said...

tapi enak juga ya.. kalo jadi cucunya eyang yang dari desa kemusuk... :p

4:05 PM  
Anonymous Arif Kurnaiwan said...

Bagus tulisan ini, menggelitik, sexy dan mengilhami.

BTW, numpang nanya dong, seberapa jauh 'pemberontakan' pemuda masih bisa dipahami sebagai sebuah 'pemberontakan'?

oh ya, salam kenal euy, mas Budi.

3:22 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home