Thursday, February 26, 2009

visual hardness


beberap bulan terakhir ini, ada kesamaan antara daerah yang satu dengan daerah lainnya di Indonesia tercinta. Sejauh mata memandang, tatapan kita akan ‘dipaksa’ untuk memelototi fenomena visual baliho, spanduk, billboard Calon Legislatif (Caleg) dari berbagai parpol. Ada banyak ekspresi yang mencuat di media luar ruang tersebut, seolah mennyatu, melebur menajadi bagian elemen estetis sebuah kota atau bahkan pedesaan sekalipun. Mulai dari ekspresi yang innocent, protagonis, sampai tampang antagonis yang ‘sangar’. Mulai dari caleg anak muda, sampai ‘simbah kakung/putri’. Mulai dari pamer kumis, sampai pamer lipstik. Ada satu kalimat seragam, yang seolah harus ada di setiap media tersebut yaitu “mohon doa rebu dan dukungannya”.

Seandainya saja media-media luar ruang tersebut bisa dikemas lebih santun, entertain, estetis, maka tidak tertutup kemungkinan menambah indahnya tempat dimana dia dipasang. Tapi alih-alih memperindah, justru euforia menjelang pesta demokrasi malah membuat sakit di mata.

Tampang-tampang yang ambisius, dikemas, dipoles, biar terlihat ‘tuan baik hati’, atau ‘malaikat penolong’ yang dengan ‘niat suci’nya mau mengangkat rakyat kita dari derita bangsa yang berkepanjangan. Riya’, ujub, takabur, sombong, umbar janji, bercampur baur dengan ‘i'tikad baik’. Bagi caleg ‘beginer’ yang belum pernah menjabat, duduk di kursi empuk, menjanjikan perubahan dan harapan. Sementara bagi politikus gaek yang sudah merasakan empuknya kursi, mempertahankan posisinya dengan mengungkit dan mengungkap kinerjanya.

Rosulullah Muhammad SAW dalam sebuah hadits-nya pernah menyampaikan yang artinya kurang lebih, barang siapa menyerahkan suatu urusan pada orang yang bukan bidangnya… maka tinggal menunggu kehancurannya. Dewasa ini dengan makin banyaknya Parpol saja sudah bikin pusing, apalagi ditambah banyaknya caleg. Rakyat makin bingung, dan para ‘pengrajin partai’ (daripada nganggur), makin congkak. Politisi ‘karbitan’ makin merebak, dengan modal popularitas, kekayaan, status sosial, atau pimpinan organisasi, beramai-ramai mencoba terjun ke lembah perpolitikan. Meskipun tidak memiliki kapabilitas di bidang politik. “Untuk bangsa koq coba-coba!”.

Ada kalimat bijak yang disampaikan seorang sahabat dan ‘guru’ saya; “jangan serahkan jabatan pada orang yang meminta”. Sebagaimana Rosulullah mengangkat orang-orang pilihan, para sahabat, untuk menduduki jabatan gubernur di berbagai daerah, dan berhasil. Para sahabat tdak meminta jabatan tersebut, tapi hasil dari pengamatan, observasi, track record, yang sangat mungkin tidak disadari oleh para sahabat sendiri. Jika jabatan diserahkan pada ‘para pengemis’ yang memintanya, maka kecenderungannya menjadi ‘gumedhe’, merasa dibutuhkan… sehingga setelah menjabat, mau korupsi, mau menindas, dzolim, merasa wajar-wajar saja. Karena dia yang meminta dan rakyat memberikan. Akan beda hasilnya, jika rakyat yang meminta seseorang untuk menduduki jabatan tersebut, meski orang tadi tidak memintanya. Maka perasaan bahwa jabatan adalah amanah yang harus diemban, akan senantiasa memayungi setiap langkah, kebijakan, dan program yang dibuatnya.

Pertanyaannya, masih adakah para calon pemimpin, pejabat, legislatif, yang tidak meminta jabatan ? Jawabannya ada di dalam benak dan pikiran kita masing-masing! Dan kita adalah rakyat yang dengan sukarela menyerahkan sepenuhnya, amanah, jabatan, kepada para ’pengemis’ tersebut.


Labels: ,

4 Comments:

Anonymous aditsaputra said...

setuju banget sir...kmren didaerah kotagede ratusan atribut caleg dibongkarin sama polpp, coz gak ada izin nempelin spanduk dkknya..entah itu yang bodo si-calegnya, tim suksesnya, ato si tukang settingnya yang menjelma jadi advertising karbitan, yang masang atribut caleg se-enak udelnya sendiri, apa mereka gak tau kalo masang baliho ato spanduk tu harus pake ijin dulu ya..

ada juga cerita lain, waktu itu dirental kmpter dkt rumah, ada salah satu caleg yg bawa pas foto hitam putih ukuran 3x4, dy bilang sama OP "mbak, mbok saya tolong dibuatin poster buat ditempelin dijalan2, biar orang familiar dan kenal sama saya"..

yg jadi pemikiran saya, yg pertama caleg itu tentu aja salah tempat, dy pikir bikin poster "iklan" sama dengan jasa "ngetikin proposal ato skripsi" dirental komputer yang bahkan software grafispun gak ada. yang kedua, apa hanya sebatas poster dijalan itu orang mengenal calegnya...

tapi poster itu tentu aja dibikin, sebuah rental komputer, tukang ketik, membuat media promo seorang caleg sudah bukan hal yang baru dinegara kita ini, dan hasilnya bisa kita lihat dijalanan, sungguh memprihatinkan...

-----

2:55 PM  
Anonymous nietha said...

Percayalah.. ada banyak pemimpin2 yang masih bisa kita percaya. Berdoa aja untuk kebaikan bangsa ini.

9:21 PM  
Anonymous cc-line said...

Iya Dit.... kamu sebagai orang 'visual' pasti merasakan banget TRAGEDI yang sekarang qta alami. Betapa pemahan tentang personal branding sama sekali gak dipahamin oleh para CALEG yang notabene akan memimpin negeri tercinta ini.
Bagaimana mungkin tampuk kepemimpinan yang begitu mulia dan penuh amanah rakyat dipikul oleh orang2 yang hanya membutuhan popularitas semata. Mau dibawa kemana negeri ini?
Yah, ini cuman secuil kegelisahan atas nama hati nurani rakyat jelata.

8:23 AM  
Anonymous Anonymous said...

Web Our Indelicate Prices at www.Pharmashack.com, The Major [b][url=http://www.pharmashack.com]Online Dispensary [/url][/b] To [url=http://www.pharmashack.com]Buy Viagra[/url] Online ! You Can also Espy Whacking large Deals When You [url=http://www.pharmashack.com/en/item/cialis.html]Buy Cialis[/url] and When You You [url=http://www.pharmashack.com/en/item/levitra.html]Buy Levitra[/url] Online. We Also Be subjected to a Signal Generic [url=http://www.pharmashack.com/en/item/phentermine.html]Phentermine[/url] On the duration of Your Intake ! We Paced away Monicker designation [url=http://www.pharmashack.com/en/item/viagra.html]Viagra[/url] and Also [url=http://www.pharmashack.com/en/item/generic_viagra.html]Generic Viagra[/url] !

8:37 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home