Monday, January 22, 2007

"burung"ku enggak flu



nah loh ! .... jangan gampang terpengaruh sama tanda petik (").... Kata "burung" yang dijudul itu buat merujuk pada Unggas, karena walaupun wabah mematikan yang lagi 'naik daun' namanya Flu Burung, toh yang nyebarin bukan cuman burung, tapi hampir semua unggas. Ntar kalo dah Pebruari, melihara ayam di Jakarta bisa kena pidana lho !. Kita nggak mbayangin kalo suatu saat, punya ayam termasuk 'kejahatan'. Tapi emang Allah berkehendak laen, kali ya... manusia dah diperingatin dengan berbagai cara, tetep aja suka menentang kebijakan-Nya. Padahal banyak hal yang bisa diperoleh dari unggas, opor ayam, ayam gorang, ayam bakar, puyuh goreng, bebek kremes.... dll, belom lagi manfaat telornya. Allah juga dah ngasih contoh buat kita lewat keluarga unggas.

Liat aja kehidupan di sebuah komplek perumahan elit "Unggas Permai".
Yang pertama rumah tangga model keluarga Om Bebek (itik). Gak tau lagi istilahnya buat Om Bebek yang hobi kawin ini, kalo seorang muslim poligami maksimal 4, dalam satu rumah Om Bebek ini bininya bisa ampe 40 ! (10 X lipat manusia). Gak percaya ? bisa tanya sama sarjana peternakan. Tante Itik gak kalah 'kebangeten'nya. Bayangin, beliau2 ini bisanya cuman berbuat dan gak mau tanggungjawab, maunya cuman seneng2 aja. Setelah mengandung, melahirkan telurnya... gak mau ngeramin ! (emang pernah liat itik ngeram ?). Anak2nya dibiarin diasuh orang (baca: unggas) lain, bisa Orangtuanya, Mertuanya, Pembantunya ... dan selanjutnya Tante Itik ini akan sibuk dengan aktifitasnya sebagai 'betina karier'. Kehidupan keluarga yang bener2 broken home.

Model berikutnya kehidupan keluarga Pak Jago, beliau ini juga paling doyan kawin. Gak peduli itu bini tetangga, bawahannya, saudarinya, adik iparnya... bahkan yang paling 'bejat' adalah anak perempuanya sendiri, tega digaulinya. Pak Jago bisa ML disembarang tempat gak peduli diliat orang, kalo dah tersalurkan libidonya... urusan selesai. Persetan dengan tanggungjawab, pendidikan anak dsb. Nah, untungnya Bu Ayam ini termasuk betina yang cukup sabar. Hasil perbuatannya dengan Pak Jago senantiasa dierami, dijaga, bahkan kadang ngeramin juga telor Tante Itik, badannya sampe kurus... hingga anak2nya menetas. Anak-anaknya dibesarkan dengan single parent. Diajarinya nyari makan, diasuhnya dengan kasih sayang. Gajah sekalipun kalo berani nggangguin anak2nya niscaya bakal dilabrak, kasih sayangnya yang tulus bahkan mampu melampaui logika, bukannya kekuatan Gajah jauh di atas kemampuannya ?. Bu Ayam ini rela berkorban apapun buat keselamatan dan masa depan anaknya. Namun... Bu Ayam ini juga penganut Poliandri, termasuk mau juga sama anak jantannya.

Model keluarga yang ketiga adalah keluarga Pak Merpati yang hari-harinya dipenuhi dengan kemesraan diantara mereka. Pasangan ini mendayung bahtera keluarganya berdua, mulai dari mencari nafkah, mengerami telur2nya, mengasuh anak2nya... mereka berdua bergantian dengan saling pengertian. Baik Pak Merpati maupun Bu Merpati, tau betul hak dan kewajibannya, gak bakalan nuntut hak kalo kewajiban belom ditunaikan dengan benar... pasangan yang ideal. Gak heran, kalo banyak kartu undangan pernikahan bergambar sepasang merpati.

Itu cc-line (baca: sisi lain) dari kehidupan unggas yang lagi gencar2nya dibinasakan, karena kesalahan yang gak mereka ketahui. Sekali lagi cerita diatas cuman terjadi pada komplek perumahan elit "Unggas Permai", bukan di t4 kita, yang jelas Allah telah memberikan banyak contoh buat kehidupan manusia, tapi kita kadang gak bisa membacanya. Bukankah tragedi anak Adam, Qobil dan Habil juga 'berguru' pada unggas, burung gagak ketika menguburkan jenazah saudaranya ?

Allah udah ngasih contoh dan menegur kita dengan cukup sopan, lewat bencana alam, kecelakaan sarana transportasi, wabah penyakit dan lain-lain... adakah kita mendengarnya ? 'Met taon baru 1428 Hijriyah... moga aja di taon ini kita lebih peka dalam memaknai contoh dan teguran-Nya. Amien. Sebab makin nambah umur, makin jauh kita tinggalin garis Start... berarti kita makin deket sama garis Finish.

Labels:

6 Comments:

Blogger landy said...

met tahun baru juga om,

ceritanya kena banget , jadi merenung beberapa detik neh,

Allah selalu bicara dengan caranya karena manusia ini banyak dosanya kadang kurang peka dengan apa yang allah inginkan.

mudah2kan kita semua menjadi orang yang peka ya om

11:08 AM  
Blogger NiLA Obsidian said...

setuju......

manusia harus lebih jeli dan berpikir menggunakan akal mereka melihat tanda2 kebesarNya.....

10:44 AM  
Blogger Budi Yuwono said...

Landy.... Nila.... kepekaan yg kaya' gitu yg bisa membimbing manusia buat tetp berjalan pada koridor yg benar. Karena hanya takut pada-Nya.... tidak pada siapaun, apalagi cuman takut sama Boss, Polisi, Harimau, atau bahkan takut sama bini sendiri.

9:06 AM  
Blogger arnov said...

Aku coba ngerenungin dulu deh, siapa tahu aku salah satu yg kurang peka... tapi Budi bener banget soal kepada siapa kita harus takut.

1:45 AM  
Anonymous arham_kendari said...

bermuhasabah,
kalo nggak salah istilahnya gitu deh.. ;)
btw, sugesti renungannya lagi-lagi nonjok bos. salut gw..
btw, OOT: gak nyangka loe juga ternyata demen merhatiin ayam ML..

*ngacirr..

3:39 AM  
Blogger Iman Brotoseno said...

Susu sapi hanya buat anak sapi, bukan buat anak manusia..( I LIKE THAT QUOTE )

11:44 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home