Tuesday, January 09, 2007

‘tahu’ yang sok tahu


kaya’ begini neh… susyahnya bahasa Indonesia. Bedain antara kata ‘tahu’ sejenis makanan dengan bahan dasar kedelai, sama ‘tahu’ yang artinya ngerti aja gak bisa. Cuman seperti biasa... tulisan ini gak bakalan ngupas masalah ’tahu’ makanan, karena ada perkara yang lebih ’berguna’ dibanding memperebutkan apakah ’tahu’ itu makanan atau ’tahu’ itu ngerti. Nah, ada yang bilang kalo manusia bisa dibedakan jadi 4 (empat) tipe :

SATU. Orang tahu, yang tahu bahwa dirinya tahu. Atao orang pinter dan menyadari akan kepinterannya. Sehingga ilmu yang dimilikinya akan dimanfaatkan di jalan yang benar, buka buat ‘minterin’ atao ngakalin orang lain. Bahkan ilmunya, kepintarannya ditularkan kepada orang lain dengan gratis. Karena berbagi ilmu gak bakalan ngabisin ilmu itu sendiri, biasanya karakter orang kaya’ gini tuh baik hati dan tidak sombong.

DUA. Orang tahu, tapi tidak tahu bahwa dirinya tahu. Orang tipe ini dekat dengan kehidupan kita, atao bahkan kita sendiri masuk yang beginian. Kita kadang tahu, kalo perbuatan jelek itu gak baik… tahu betul ! Kita tahu… gak sholat itu dosa, maksiat itu hina, korupsi itu nista….. kita tahu betul ! Tapi kita kadang atau bahkan sering melakukannya, apa karena kita gak tahu akibat perbuatan itu ? Bukan ! Semua bisa terjadi karena kita lupa atau pura-pura lupa bahwa kita sebenarnya tahu semua itu.

TIGA. Orang tidak tahu, tapi tidak tahu bahwa dirinya tidak tahu. Ini neh.. tipe orang yang sok tahu. Udah jelas-jelas dia tuh bodoh, gak ngerti... tapi lagaknya kaya orang pinter ! Orang bodoh tapi gak tahu kalo dia bodoh... (kaciaaan deh !). Omongannya selalu ’tinggi’, gayanya kaya’ ilmuwan.... tuan serba tahu, tapi dalemnya kosong plong !. Kita jadi kasihan, karena orang tipe ini gak menyadari tentang kekurangannya, dan biasanya susyah diingatkan.

EMPAT. Orang tidak tahu, tapi tahu bahwa dirinya tidak tahu. Kesadaran yang beginian yang bisa merubah orang bodoh jadi pinter. Orang bodoh yang tahu diri, sehingga terpacu keinginannya untuk selalu dan selalu belajar terus, biar bisa adi orang pinter yang tahu diri.

Tulisan ini bukan buat menjudgment Anda termasuk tipe yang mana, karena jawabannya diri masing-masing dan Allah SWT yang tahu. Syukur-syukur masuk tipe keSATU, orang 'alim yang gak tergoda dengan gemerlap dunia. Sehingga gak pernah kepikir buat memperkaya diri sendiri dengan ilmunya. Tapi senantiasa memperbanyak amal kebaikan, ilmunya digunakan buat mbantu orang lain. Paling gak masuk tipe keEMPAT lah, kalo sekarang merasa masih belon pinter-pinter amat atao malah merasa masih bodoh, maka terpacu semangatnya buat belajar, ngaji, berburu ilmu. Jangan kaya’ tipe keDUA, orang alim/pinter yang bermaksiat, udah tahu salah masih dilanggar, bisa jadi dosanya lebih gede dibanding orang yang belon tahu. Apalagi tipe keTIGA, kaya’ tahu Sumedang (tahu pong).... ’tahu’ yang sok tahu !. Luarnya nggelembung gede... tapi dalemnya kosong melompong. Kalo gak segera menyadari keobodohannya, bisa-bisa hidup di dunia susyah.... di akhirat apalagi ! Na’udzubillahi min dzalik.

Labels:

4 Comments:

Blogger NiLA Obsidian said...

pertamax!! hehe

waduh...bagus amat penjabaran nya om budi.....
jd 'ngeh' kita sebenernya masuk kriteria mana....
sesuai kondisi...kyknya kita pernah masuk dalam setiap kriteria itu....
tinggal......kita mau konsisten nya di kriteria yg mana....
kalo udah jelas penjabaran nya kyk gini kan.....
jd bisa lebih terarah menentukan...mau jd manusia macam apa diriku....
hehe
pis ah!

11:20 AM  
Blogger landy said...

massss.. bener kata bunda nila aku juga masuk kesemua type... jadi sedih sekaligus makasih banget ma postinganya , setidaknya kita sadar siapa sebenernya kita :(

10:16 AM  
Blogger arnov said...

postingnya bagus... sekarang aku jadi tahu bahwa untuk tahu harus tahu apa yang selanjutnya dikerjakan. Biar setelah tahu gak cuma sekedar jadi tahu saja.

Ehm enakan tahu isi juga nih...

10:51 PM  
Blogger iniBudi said...

sekarang saya tahu.. kalo saya suka tahu...

4:01 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home