Friday, February 09, 2007

jahilun dan banjir



alkisah.... gak biasanya di Baghdad terjadi banjir besar, sejauh mata memandang yg kliatan cuman air... dan air ! Ketika sebagian besar penduduknya dievakuasi, sebut saja namanya Jahilun tenang2 aja ditengah genangan air. Air dah setinggi perut ketika perahu relawan melintas di depannya, tapi Jahilun menolak evakuasi dengan alasan dia dah 'tawakal' pada Tuhan..... Ketika ketinggian air dah nyampe leher, lewat lagi prahu relawan berikutnya. Dan untuk kedua kalinya Jahilun menolak evakuasi dengan alasan yg sama. Akhirnya.... tenggelamlah Jahilun dalam ke'tawakal'annya.

Dihadapan Sidang Pengadilan Agung di negeri 'sono', Jahilun mencak2 sambil protes kepada Tuhannya karena dah 'tawakal' tapi tetep aja tenggelam 'n akhirnya death ! Sebelum Tuhan ngejawab, malaikat yg dari tadi dah panas kupingnya... maju ke depan ! Gak kalah mencak2nya dg Jahilun, dia bilang : "loe yang bego... dasar Jahilun (bodoh) ! Tuhan udah ngirim pertolongan sampe 2 kali tapi loe tolak terus2an !!!". Nah loh !!! Jahilun terkulai lemes... bengong.... shock. Sebagian kita dah terbiasa dg yang namanya bencana, cuman bedanya biasanya cuman baca di koran atau liat di TV, tiba2 tanpa persiapan... menimpa kita juga !!! Trus, langkah berikutnya nyari siapa yang salah, nyalahain alam, pemerintah... bahkan nyalahin Yang Maha Benar. Jarang yg dengan penuh kesadaran kemudian introspeksi atas apa yg selama ini udah dilakuin. Kita terlalu silau dengan gemerlap dunia hingga lupa akhirat. Khalil Gibran bilang.... "kita bisa liat bayangan hitam diri kita sendiri, ketika membelakangi matahari".

Sebagian lagi malah nyalahin air, padahal Allah SWT menciptakan air tuh dg sangat istimewa. Bayangin, air itu satu2nya zat cair yg ketika membeku malah jadi ringan. Makanya kalo minum es teh... esnya ngapung, di kutub utara/selatan banyak gunung2 es yang ngapung juga diatas permukaan air. Padahal bumi kita ini sebagian besar berisi air, tubuh kita juga terdiri dari cairan., yang jelas kalo gak ada air... kiamat dah !!. Tapi kebanyakan air juga jadi bencana.... tiba2 aja semua seolah menjadi musuh ! Apa emang udah gak ada orang shalih/shalihah ?? koq tega2nya Allah ngirim air sebanyak itu ke Jakarta ?? Ilustrasi singkat kata orang pinter... ketika kaki/tangan kita dikerubutin semut, trus ada satu yg gigit... kira2 kita akan nyari dan mencet yg gigit itu aja.. tau dirontokin semua semut yg nempel dibadan ??

Kaya'nya emang gak harus nunggu sampe banjir segede jaman Nabi Nuh a.s. deh, dimana bukit sekalipun bisa ditenggelemin. Cuman masalahnya, adakah perubahan perilaku kita jadi lebih baik ketika air perlahan dah mulai surut ?? Atau tetep aja kaya sebelum banjir ?? bahkan lebih 'gila' dan menjauh dari-Nya ?? Atau stress gara2 sebagian hartanya udah gak bisa dipake lagi ?? Dalam suatu kisah diceritain tentang Nabi Ayub a.s. diuji dengan sangat mengenaskan, bahkan bukan cuman hartanya yg hangus... anak2nya yg disayanginya juga tiada... tinggalah dia dg istri tercintanya yg udah ampir nyampe ambang batas kesabrannya. Dan ketika istrinya merengek agar Nabi Ayub berdoa biar dihindarkan dari cobaan tersebut (khan nabi, do'anya pasti didenger)... dengan tenang dia menjawab "aku rasanya malu buat nengadahin tangan... meminta2, bukannya udah berpuluh2 taon dikasih nikmat yg gak bisa diitung ?? baru diuji 'dikit' aja dah merengek2" Rasanya, ujian, bencana... yg nimpa kita belon seberapa jika dibanding Nabi Ayub. Emang seh, kita khan bukan nabi... tapi bukannya berusaha untuk jadi lebih baik itu juga udah suatu kebaikkan ??. Energi dan pikiran kita kadang abis cuman buat ngeratapin masa lalu dan ngkhawatirin masa depan... sampe gak sempet lagi mensyukuri apa yg ada di depan mata.

Labels:

5 Comments:

Blogger NiLA Obsidian said...

yup....introspeksi
dan bersyukur

11:57 PM  
Blogger angin-berbisik said...

di balik suatu musibah pasti ada hikmahnya

7:56 AM  
Blogger :: N :: said...

Bencana itu kalo nda salah ada dua. pertama : Sunatulloh
kedua : adzab
kira2 itu termasuk yang mana ya?

12:36 PM  
Blogger Iman Brotoseno said...

kalau bisa banjirnya menerjang gedung DPR , DPRD aja,..pas lagi sidang paripurna

12:59 AM  
Blogger kamutemanku said...

alam tuh punya 'bahasa' sendiri buat 'ngomong & ngingetin'.. Apa perlu 'mereka ngomong' lagi & akhirnya para manusya2 itu ngerti, yak?? Duhh.... !!!! Seberapa jauh GA' SENSITIPNYA KITA, sih?? Kasian dum buat manusya2 yg udah pada 'ngerti'... (yukkzz....)

1:48 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home