Thursday, March 01, 2007

the power of love


selepas Dzuhur di perbukitan Semanu, Gunung Kidul, Jogja... Trisno yg pengantin baru, mengayuh sepeda 'onthel'nya ngelwatin jalan berbatu dan menanjak. Di boncengan belakang, istrinya dengan bobot dua setengah kali berat tubuh Trisno, menggelayut manja memeluk pinggang. Sesekali nyubit paha suaminya yang kerempeng. Keringat sebesar jagung dah dari tadi mbasahin kening Trisno dan terus ngalir sampe netes di dagu. Orang2 di sepanjang yang dilewatinya cuman bisa nggeleng2in kepala.

Kenapa Trisno begitu bersemangat seolah gak bawa beban ?? Kekuatan apa yg bisa bikin dia begitu bahagia ?? Jawabannya, karena dia ‘cinta’ dengan istrinya. Cinta mampu bikin tanjakan seolah jalan yg menurun, teriknya matahari terasa sesejuk kulkas, beban berat terasa ringan... dan cucuran keringat adalah bingkisan buat si jantung hati. Buat urusan yg ginian, Islam nyebutinnya mawaddah wa rohmah. Dan orang banyak menafsirkan mawadah = cinta, sedangkan rohmah = kasih sayang. Ada yang bilang hakikat cinta tuh kesediaan buat memberi, dan kasih sayang adalah kesediaan buat menerima apa adanya.

Jangan dulu bilang cinta, kalo bisanya cuman menuntuuuuut melulu.... dan gak pernah ngasih. Jangan dulu bilang sayang, kalo belum dapat nerima segala kekurangan. Akhirnya... jangan dulu bilang mencintai Allah dan Rosul-nya, jika kita masih ngerasa terpaksa buat melakukan perintah-Nya. Boro2 hati ini bergetar ketika disebut nama-Nya segetar ketika orang nyebutin nama sang pacar. Bahkan yg terucap malah gerutuan, kalo lagi asyik beraktivitas tiba2 berkumandang adzan. Na’udzubilah. Sepantasnya kita bersyukur bahwa kita masih dikasih umur hingga adzan berikutnya, sehingga masih ada kesempatan buat nemuin Sang Kekasih.

Kalo kita emang cinta sama Dia, apa yang udah kita berikan ?? Sehari semalem dalam sholat, berpuluh kali kita minta biar ditunjukkan jalan yang benar. Namun ketika jalan itu dah di depan mata, kita malah milih jalan yang membelok. Jalan yang ‘benar’ tuh jalannya para Nabi & Rosul beserta sahabat2nya, yang gak pernah korupsi bukan karena takut sama KPK, yang gak pernah selingkuh bukan karena takut sama bini. Tapi orang2 sholih yang nempatin cinta kepada-Nya diatas cinta kepada yang lain.

Hmmhh.... kekuatan cinta. Sebuah kekuatan yang dahsyat, yang mampu menciptakan realitas baru seperti Trisno. Kekuatan yang mampu merubah sesuatu yang memberatkan jadi ringan, yang susyah jadi terasa mudah. Kekuatan yang mampu merubah kewajiban menjadi kebutuhan, karena Allah gak butuh apa2 dari kita. Tapi kitalah yang membutuhkan-Nya.... bahkan sangat membutuhkan-Nya sampe ntar di alam yg abadi.

Labels:

4 Comments:

Anonymous diditjogja said...

itulah cinta...
*hayyah*

eh, ikutan donor darah bareng CahAndong ya???

yayayya?
sekalian kita kopdaran, kenalan ma blogger -gila- yang laen...mau?

contact me!
08170432787

2:14 PM  
Blogger arnov said...

Walaupun sudah beribu-ribu nikmat yang telah diberikan Tuhan kepada kita, namun sungguh sulit untuk sungguh2 cinta kepada-Nya. Berbeda dengan cinta pada pasangan sendiri, seperti Trisno yang mampu mengayuh sepeda menuju kekasih hatinya.
Mudah2an cinta Tuhan kepada kita, hambanya tak luntur....

11:43 PM  
Blogger NiLA Obsidian said...

uuugghhh....susah betul....
membuat "TAHU DI OTAK" menjadi "YAKIN DI HATI"...
untuk menjalankan di kehidupan sehari2...

(fotonya pas bener)

11:44 AM  
Blogger Azhar said...

cerita pembukanya bagus, sederhana...dan isinya kena banget!!

salut ya buat tulisannya yg masih konsisten

2:31 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home