Monday, March 05, 2007

yang terkuat


Besi itu kuat, tetapi api dapat melelehkannya.
Api tiu kuat, tetapi air mampu memadamkannya.
Air itu kuat, tetapi matahari bisa mengalahkannya.
Matahari itu kuat, tetapi awan dapat menghalanginya.
Awan itu kuat, tetapi angin mampu memindahkannya.
Angin itu kuat, tetapi manusia mampu menahannya.
Manusia itu kuat, tetapi ketakutan bisa melemahkannya.
Ketakutan itu kuat, tetapi tidur bisa mengatasinya.
Tidur itu kuat, tetapi mati ternyata lebih kuat.
Yang terkuat adalah kebaikan, ia takkan hilang setelah mati.

Petikan di atas diambil dari buku Way to Win, tulisannya Kang Solikhin penulis buku best seller Zero to Hero. Kedua buku tersebut aku bikin disain covernya dengan gaya buku motivasi. Cuman tulisan ini bukan mau ngupas tentang gaya disain covernya, tapi paling gak kutipan di atas udah ngingetin kita tentang kekuatan yg gak bakalan ancur walau kita udah mati.

Orang 'alim bilang, kita itu selama hidup tuh sebenernya ditemenin tiga hal. Temen pertama adalah harta benda, kekayaan, jabatan, pangkat dan lain2. Temen kita yang kedua; anak, istri/suami, sanak saudara, kerabat, tetangga dan lain2. Dan temen terakhir kita yang ketiga adalah, amal kebaikan.
Nah... ketika maut menjemput, kematian adalah suatu kepastian. Saat jasad diusung dalem keranda, temen kita yang pertama gak mau ikutan. Bahkan ngiring sampe kuburanpun gak mau !!. Rumah mewah berlantai 4 tetep aja nongkrong di t4. Sebrankas uang tunai, sederet rekening di 10 bank dalem dan luar negeri, tetep aja dit4nya. Bahkan jabatan strategis, pangkat berlipat2... malah jadi rebutan bawahan.

Trus... gimana dengan temen kedua ?? Masih mending... artinya, anak, istri/suami, temen deket, handai taulan.... masih menunjukan simpatinya dengan ikutan ngiring sampe kuburan. Tapi... ketika jasad dimasukin ke liang lahat, adakah yg mau nemenin ?? Gak ada !! Berikutnya, mungkin mantan istri/suami malah bakalan kawin lagi. Anak2 yg durhaka... boro2 do'ain orangtua malah pada rebutan harta warisan. Temen sejawat, kali aja akan memanfaatkan kesempatan buat nggantiin posisi jabatannya. Lalu sapa seh temen kita yang setia... yang bakal nemenin terus sampe ketemu dengan Yang Maha Hidup ??? Sapa lagi... temen kita khan tinggal satu, amal kebaikan !!. Temen inilah yang bakalan setia nolongin kita di Persidangan Agung... dimana gak ada lagi pembela atau pengacara.

Ironisnya.... dari ketiga temen tadi, mana seh yang paling banyak kita cari selama hidup ini ?? Boro2 ngejer amal kebaikan... bahkan saling jegal sesama temen atau bahkan saudara... cuman buat ngedapetin temen pertama yg bernama harta kekayaan... yang tingkat kesetiaannya paling kecil... yang gak mungkin nemenin sampe ke alam baqa. Umur kita abis cuman buat ngejer temen sementara, temen semu... temen yang gak pernah setia... salah2 bahkan bikin berat timbangan dosa kita. Na'udzubillah. Benerlah nasihat Abu Bakar Ash-Shidiq... "Nak, carilah kematian... niscaya 'kan kau temukan kehidupan".

Labels:

7 Comments:

Blogger NiLA Obsidian said...

iya...gimana ya....semua org udah tau...udah apal bener....aturannya kayak gitu...
nah membuat "TAU DI OTAK" menjadi "YAKIN DI HATI" itu kan yg sulit menjalankannya......
hiks.....

7:19 PM  
Anonymous diditjogja said...

walah....desainer kondang toh ini?
weh weh weh...salute mas atas instrospeksinya, sy jadi mikir2...

heh? kapan join cahandong?
kemaren ada donor darah kok gak ikut?

1:33 PM  
Blogger :: N :: said...

Aku bukan yang TERkuat. tapi... aku akan mencoba untuk kuat.

12:50 PM  
Anonymous Anonymous said...

Kalo aku berteman dgn mas Budi, bisa jadi yang terkuat tidak??? :D

1:28 PM  
Anonymous aroengbinang said...

hidup jadi lengkap karena ketidakbaikan; banyak orang menjadi besar dan kuat karena ketidakbaikan orang tua dan lingkungannya.

kadang terpikir bahwa orang yg berbuat tidak baik adalah pahlawan bagi orang lain yg belajar dari ketidakbaikannya dan melakukan hal yang sebaliknya.

sarinya adalah berterima kasihlah kepada orang yg berbuat tidak baik, dan semoga pengorbanannya utk orang lain bergema balik dan menjadikannya kembali ke fitrah.
salam.

5:12 PM  
Blogger iniBudi said...

waah.. udah dapet ringkasannya nih... ga perlu mbaca bukunya lagi... huehehehee....
hmm.. bner juga yah... thx for reminding...

4:29 PM  
Anonymous ira said...

wah, pencerahan ulang tapi indah.. (sering denger, tapi gak pernah diinget2in..haha!) rulesnya memang gitu..tapi kok susyah yaa... tobat ah..tobat...

8:47 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home