Wednesday, April 25, 2007

(+) = (-)



gak biasanya jalanan pinggir kampung itu agak rame. Sampah2 daun bambu kering di sapu ke pinggir, karena ada serombongan iring2an pengantin baru. Keliatan banget keceriaan di wajah2 mereka, sepasang pengantin jalan paling depan dengan senyum malu2nya bergandeng tangan. Di belakangnya dua pasang 'besan' lengkap dengan jas kebesaran saling bersendau gurau... di belakangnya lagi sederet sanak kerabat handai tolan dengan pakaian terbagus mereka asyik ngobrol dan tertawa renyah. Bau parfum berkelas membekas di belakng, walau rombongan udah lewat.Gak terlalu banyak memang personilnya, tapi udah bisa bikin perhatian orang2 kampung yang rumahnya deket jalan.

Sementara dari arah yang berbeda, nampak pula serombongan lain. Cuman bedanya gak ada tawa canda, karena rombongan ini adalah para pengantar jenazah. Empat orang yang badannya lumayan gede memanggul keranda, lengkap dengan kain beludru hijau berkaligrafi menutupi usungan tsb. Beras kuning dan uang receh bertaburan, bau rangkaian bunga kematian berbaur dengan asap dupa kemenyan. Nampak banget keduakaan yang dalem nggelayut di wajah2 mereka, karena ditinggal orang tercinta. Persis di belakang pengusung keranda, sosok2 bermata sembab lengkap dengan baju item2nya. Sesekali tisu putih mengelap idung dan air mata yg ampir abis. Gak ada tawa, gak ada ceria. Kaya'nya masing2 lagi muter ulang film kehidupan, sosok yang membujur kaku di dalam keranda.

Di sebuah tikungan jalan pojok kampung, kedua rombongan ini gak sengaja berpapasan.... Tiba2 aja ekspresi wajah mereka berubah seketika !!. Keceriaan, kegembiraan rombongan pengantin mendadak murung, sedih, mbayangin kematian yang gak pake ijin dulu. Kematian yang sewaktu2 bisa dateng dalam kondisi apapun, bahkan dalam suka sekalipun. Karena satu2nya hal yang udah pasti dalam idup ini adalah ajal !! yang kita gak tau kapan jemputannya dateng. Sementara beda banget sama ekspresi wajah2 pengantar jenazah, tiba2 aja seolah kedukaan mereka sirna ketika ngliat serombongan pengantin. Tergambar di benak mereka kebahagiaan sepasang pengantin baru, dan kematian orang tercinta bukanlah akhir segalanya, masih ada kehidupan yang akan tetap jalan. Harapan2 baru akan terus ada, ketika kita mau berusaha.

Dan itulah kenyataan hidup di dunia yang 'sebentar' ini. Ada saat2 dimana batas antara suka dan duka begitu tipis... bahkan kadang di antara duka keselip suka demikian sebaliknya. Makanya beruntunglah orang2 yg bisa stabil dalam idupnya, karena nyadarin kondisi yang kaya' gitu. Orang2 yang gak sombong ketika dipuji dan gak bakalan down meski dicela. Orang2 yang nganggep suka atau duka tuh cuman ujian semata. Kalo njalanin idup ini dengan gaya yang labil.... ya repot !! diuji dengan kesuksesan, bahagia, suka cita.... jadi lupa diri, sombong. Giliran dikasih kegagalan, penderitaan, duka... malah stress !!! Bahagia ada batasnya, derita juga ada ujungnya. Orang bijak bilang: "... jangan keburu2 naikin tangga sukses, karena abis itu cuman ada satu jalan... turun ke bawah".

Image di atas adalah dua gambar yang sama persis. Tapi kalo cara pandang kita diputer 180 derajat maka akan didapetin makna yang berbeda. Kaya’ gitulah seharusnya mensikapi idup ini.. !!

Labels:

8 Comments:

Blogger NdaH said...

dikala senang ...
kita harus tetep inget mati
karna waktunya bisa kapan saja, tanpa undangan terlebih dahulu

1:48 PM  
Blogger Iman Brotoseno said...

memang persepsi mengenai hidup ini memang selalu berbeda...
Sjumanjaya - si sutradara - dalam salah satu syairnya..Sudah cukup senang dengan seorang gadis cantik berambut panjang dan hidup berdua di sebiah huma diatas bukit..

5:41 PM  
Blogger angin-berbisik said...

tulisan kangmas emang bagus2...salut...penuh dengan filosofi hidup *cie...*

7:36 AM  
Blogger NiLA Obsidian said...

kebahagiaan dan kesedihan itu jaraknya tipis bgt....tergantung bagaimana kita menyikapinya

3:14 PM  
Blogger Nunung said...

thanks ya udah mampir ke blogku, lam kenal juga...postingannya bagus lho, penuh makna

9:34 PM  
Blogger Keke Rachmad said...

Siapa yang gambar? Seru :)

2:54 AM  
Blogger Bintang said...

....dulu aku dan sodara2ku pernah merasakan kebahagian yang cuma beberapa bulan karena setelah itu kesedihan yang teramat sangat menimpah aku dan sodara2ku...btw,bermakna banget tulisannya....

9:17 PM  
Blogger Septian said...

sungguh ironi...

salam kenal,
septian

1:22 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home