Wednesday, April 18, 2007

cukup > kaya ??


hhmmmhhh....... udah sebulan lebih gak posting tulisan, rasanya aku banyak punya utang. Cuma gak tau utang sama sapa ?? Mungkin utang sama temen2 yang sering nengok ke sini, tapi tulisannya cuman itu2 aja, gak nambah2. Moga aja gak pada kapok bin jera buat selalu nengok blogku ini... dan aku cuman bisa bilang ma'ap (hehehe.... sok banyak fans-lah... obsesi selebritis). Serta thx berat buat yang udah sering kecewa, karena aku kelamaan gak posting tulisan.

Yang jelas aku punya utang sama diriku sendiri... walaupun gak diikrarkan di depan saksi, cuman pengennya minimal sebulan sekali posting tulisan. Nyatanya... ngutang ! Lepas dari semua itu, alhamdulillah sekarang bisa nulis lagi... apapun isinya !! biar utangku pada diriku sendiri terbayar. Alhamdulillah adalah ajakan khas para penceramah, ustadz, khatib dan lain2 ketika ngawalin ceramahnya. Aku bilang ajakan khas, karena emang hampir semua penceramah selalu ngajak bersyukur. Begitu pentingkah bersyukur ?? atau bahkan begitu susyahnya buat bersyukur ?? Allah ngajarin kita buat bersyukur itu lebih dari sekedar terimakasih. Makanya, kebalikan dari syukur itu kufur, kalo yang pertama dijanjiin nikmat yang akan terus... dan terus nambah, sedang yang kedua (kufur) diancam dengan siksa yang amat pedih !!, 'cuma' karena gak pinter bersyukur.

Pak Ustadz suka bilang, bersyukurnya orang beriman lain sama syukurnya orang awam. Karena katanya iman itu diyakinin dalem hati, diucapin lewat perkataan dan satu lagi.... dikerjakan dengan perbuatan. Jadi, ketika kita dikasih rizki atau nikmat fisik yang sehat cuman ngucap syukur di mulut aja bisa jadi kita belon beriman. Karena belon sampe diamalkan dengan perbuatan !! Dikasih kaki yang sehat... ya dipake buat ndatengin panggilan adzan di masjid, gak cuman buat kerja mulu... atao malah cuman buat jingkrak2 di kafe doang ! Demikian juga anggota fisik yang laen... gak teritung deh, cuman sempet gak kita mensyukurinya ? Sekali lagi, kalo mau jadi orang beriman, syukur tuh gak cuman nyampe di mulut. Sering sekali, kita nyadar dikasih mata yang sehat ketika lagi sakit mata... atau kemasukan debu. Baru deh nyadar.... ternyata kita punya mata. Coba kalo pas lagi gak sakit... apa aja diliat, sampe2 yang gak bolah diliatpun dibela2in ngintip2. Belon lagi anggota badan yang laen.

Untuk jadi orang yang pinter bersyukur... ternyata juga gak gampang, karena kita lebih sering mengeluh bahkan mengumpat ketimbang bersyukur. Yang bikin kita sulit bersyukur karena terlalu silao dengan keberhasilan orang laen, hingga kita seolah ngerasa kuraaaaannnnnggg terus ! Orang yang kaya tuh orang yang ngerasa cukup, sedang orang yang miskin, orang yang selalu ngerasa kurang terus. Biarpun seseorang dah punya Mercy 4 biji atao Volvo 9... punya vila di Puncak... punya rumah mewah di setiap kota... kalo bawaannya masih ngerasa kurang mulu, berarti orang tadi masih miskin ! Tapi biarpun seseorang masih ngontrak sepetak kamar, kerja naik angkot... makan cuman pake sayur yang banyak kuahnya dan sepotong tempe... kalo dah merasa cukup, maka orang kayalah dia. Betapa banyak orang2 yang super sibuk, kerja siang/malem ngumpulin harta, bikin rumah mewah, kasur empuk... tapi tak pernah sempet menikmatinya. Tidur aja susyah... gak bisa nyenyak, biarpun di kamar yang ber-AC dan di atas kasur yang lembut. Tapi di luar jendela... tukang sampah bisa menikmati bener istirahat siangnya dengan tidur nyaman di bawah pohon. Artinya kaya/miskin itu gak cukup dengan materimeter sebagai ukurannya, karena sebenarnya ukuranya ada di dalem hati, diucapin dengan lisan dan diamalin dengan perbuatan. Emang seh... nyebur empang bajunya basah, diomong gampang diamalin susyah ! Minimal kita bisa memulainya saat ini. Ketika kita masih bisa mbaca tulisan ini, berarti mata kita masih sehat... moga kita bisa mensyukurinya.... Amien.

Labels:

7 Comments:

Anonymous 'N said...

Bersyukur..... kenapa. Jujur, trkadang aku lebih amat sangat bersyukur ketika melihat orang 'bawah'yang jauh di dariku. Dan aku akan selalu merasa kurang jika melihat orang 'atas'. Aghhh kenapa begitu?. Makanya harus eling. :). Akhirnya mas Budi ngepost juga. dari mana sihhh. Btw di setting komennya jangan pake word verification dunk. Susyah !

12:55 PM  
Blogger Azhar said...

hal yg mudah dilakukan tapi sering terlupakan.........

Alhamdulillah udah mau jd pengingat!!

2:01 PM  
Anonymous oRiDo said...

yah, kita memang harus selalu bersyukur apapun yg telah Allah swt tentukan.
sering2lah melihat keatas dalam usaha mengejar impian..
sering2lah melihat kebawah untuk mensyukuri yg kita miliki..

semoga kita semua termasung golongan orang2 yang bersyukur..
amin..

2:16 PM  
Blogger NiLA Obsidian said...

selalu bersyukur....dalam setiap kenikmatan yg diberikanNya.....

*akhirnya....apdet jugaaaaa*

10:13 PM  
Blogger angin-berbisik said...

sesama saudara muslim , kita harus saling mengingatkan ya kang, untuk selalu mensyukuri apa yang Allah sudah berikan ke kita, walau itu berupa ujian yang minus...

7:34 AM  
Blogger NdaH said...

smogasaya tergolong orangĀ² yang bersyukur ...
amin ...

11:48 AM  
Anonymous Putrie said...

Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan????

^_^

12:53 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home