Wednesday, May 16, 2007

misteri jidat



apa seh.. istimewanya jidat tuh ?? !!. Ya, kalo agak romantis dikit istilahnya diperhalus jadi kening-lah. Kaya' yang di lagu-lagu pop itu lho... "ijinkanlah kukecup keningmu...". Khan lucu kalo diubah jadi mengecup jidat, gak romantis bo' !!!. Kenapa pula kalo pengen tau badannya panas apa gak, koq yang pertama kali dipegang jidatnya ?? trus, yang demam badannya, yang dikompres juga jidat ?? Dan kalo nempelin telujuk posisi diagonal di jidat, artinya 'gak waras' ?? Belon lagi kalo jidatnya didorong pake tiga jari sama temen sendiri aja, bisa marah-marah ??

Ada yang bilang di jidat itulah pusat konsentrasi !!! Kaya' ada sesuatu yang sangat berharga, tersimpan di baliknya. Bisa otak, bisa pikiran, atau bahkan harga diri ! Buktinya ketika jidat itu didorong tangan temen... bisa mencak-mencak !!! harga dirinya serasa terkoyak-koyak. Api kemarahan bisa tersulut cuman karena adegan 'sederhana' tersebut. Kita jadi bertanya-tanya... segitu pentingkah jidat ??? Trus, ngapain juga Allah naroh jidat di wajah ??

Coba tengok kondisi si jidat dalam situasi yang lain. Dimanakah posisi jidat ketika kita sedang khusyu' bersujud dihadapan-Nya ?? Sambil ngucapin dan ngakuin keagungan dan ketinggian-Nya ??... Hohoho.... ternyata jidat yang kita bangga-banggain, yang kita identikan dengan harga diri... sedang menempel gak berdaya di alas sajadah, tikar, lantai, atau bahkan tanah berpasir. Jidat sang simbol harga diri, gak ada artinya sama sekali dihadapan-Nya. Inilah posisi terdekat kita dengan Sang Khaliq, Sang Pencipta. Gak cuman di bibir ngucap syukur kepada-Nya tapi juga di dalem hati mengakuinya... dan otak ngebayangin betapa mulia dan tinggi-Nya Dia... sedang kita hina 'n berlumur dosa. Bukannya salah satu yang bisa bikin sholat jadi khusyu' itu ngebayangin keberadaan-Nya ?? dan kalo gak bisa juga... kita musti yakin kalo Dia lagi ngliatin kepasrahan kita.

Dalam satu taon, pasti ada bulan yang istimewa... yaitu bulan Ramadhan. Dalam satu bulan-pun ada pula hari yang sangat istimewa... yaitu hari Jum'at. Demikian juga dalam satu hari satu malem, pasti ada saat-saat paling istimewa buat berjumpa dengan-Nya... yaitu sepertiga malam yang terakhir, ketika lutut lemah bertekuk... dan jidat menyentuh dinginnya alas sholat. Air mata bisa ngucur gitu aja... inilah saat paling tepat buat mengadu sama yang gak pernah nyuekin, dari segala masalah yang mendera... Timing yang tepat buat nengok ke belakang, ngliatin lumuran dosa yang kita buat sepanjang hidup, karena terlalu mremehkannya. Padahal dosa yang paling gede, adalah yang disepelekan pelakunya. Berikutnya, mata ini bimbang menatap ke depan... sisa umur yang bakal kita lalui. Tinggal berapa taon, bulan, minggu, hari... atau jam, menit... bahkan detik !!! Sementara, persis di depan kita ada Persidangan Agung, tanpa pembela dan pengacara... Nengok ke belakang lagi... bisa gak seh, gunungan dosa yang udah jelas dan pasti kita buat, dihapus dengan sisa waktu yang gak tau tinggal berapa saat ??

Akhirnya kita tau.. kenapa Allah naroh jidat di batok kepala. Bukan karena kita akan susyah bersujud kalo jidat ditaruh di punggung atau di dengkul. Tapi yang jelas buat mikirin, betapa sesuatu yang begitu berharga di mata manusia... bisa gak ada apa-apanya dihadapan Allah. Mumpung masih ada kesempatan... mumpung masih ada waktu buat memposisiin jidat di tempat yang tepat. Biar dosa segede gunung, bakalan hanyut kesiram cucuran airmata penyesalan, istighfar dan taubat yang beneran. Karena ampunan-Nya yang seluas langit dan bumi.

Hmmmhhh... ternyata ada fungsi lain dari jidat, gak cuman sekedar lokasi yang tepat buat kecupan mendarat. Tapi juga buat mengikis kesombongan di depan manusia, apalagi dihadapan-Nya.

Labels:

4 Comments:

Anonymous Anonymous said...

AKu lagi mikir,... mas bahas Jidat ini, bukan karena soal kemarin kan, yang Berjidat Hitam...

11:32 AM  
Blogger Si Jagoan Makan said...

Masih ada fungsi lainnya :
Kalo lupa, refleks nepuk jidat,
kalau mikir berat juga ngelus jidat, kalau emakku ngasih nasihat pasti telunjuknya mampir ke jidat.

kalau luluran, jidat juga paling banyak dilumuri..hihihihihi.

12:05 PM  
Blogger Iman Brotoseno said...

tapi saya juga berpikir apakah jidat kawan saya yang hitam hitam itu menandakan ia lebih sholeh daripada saya ?

9:14 PM  
Blogger Azhar said...

setuju ama kang iman.......

12:51 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home