Monday, August 20, 2007

buruh merdeka


Kamis, 16 Agustus 2007 pukul 00:00:00 WIB

Di malem yang dingin, ampir di setiap sudut kampung dibikin panggung kecil, bahkan dibeberapa ruas jalan ditutup karena lagi diadain 'tirakatan' peringatan 62 taon kemerdekaan negeri tercinta ini. Bukan karena gak mau menghargai jasa para pejoeang, atau bukan karena emang gak ada tuntunan dari Rosulullah SAW, kalo aku gak bisa ndatengin acara 'sakral' tersebut. Bukan pula biar generasi mendatang se-melempem kerupuk, ketika sore sebelomnya diadain lomba makan kerupuk buat anak2, setiap taon !!. Di kampung laen bahkan diadain lomba adzan buat remaja. Tapi pemenangnya bukan yg mampu mendatangkan seberapa banyak jama'ah shalat di mushollanya. Hmmh.... di usia ke 62 taon ini makin banyak rasanya orang yang memaki jamannya, memaki bangsanya... ketika krisis belon ketemu ujungnya, ketika teguran bencana belon juga bikin jera.

Jum'at, 17 Agustus 2007 pukul 07.23:33 WIB

Seorang temen ngirim SMS "INDONESIA lebih tua dari Malaysia, INDONESIA lebih luas dari Singapura. Hanya itukah kelebihan kita ? Selamat ulang tahun untuk 300.000.000 warganya". Ironis !!... di negeri yang subur makmur, tata tentrem, loh jinawi, kerta raharja ini... kita bak semut kelaparan ditengah kubangan gula. Kesuburan yang melenakan... betapa tidak ?? Tongkat kayu singkong dilempar aja ke kebun, tumbuh jadi tanaman !!! Padahal di Jepang, (katanya...) buat numbuhin yang kaya' gitu perlu sekian banyak peneliti, cendekiawan bahkan profesor. Tentu bukan salah tanah airnya kalo kita jadi 'budak' di negeri sendiri.

Seorang temen yang laen, nyoba mbandingin 'kebaikan' para penjajah. Beberapa negara pernah 'nyicipin' kelezatan negeri kita ini, sebut aja Portugis, Spanyol, Jepang... tapi yang paling kerasan adalah Belanda. Dan sampe sekarangpun kita masih bisa ngliat sisa-sisa 'kebaikan' Belanda, bangunan-bangunan kuno bergaya Eropa, pabrik-pabrik tua... dan yang keberadaannya masih bisa kita rasain tapi gak nampak, yaitu sikap mental. Berabad-abad lamanya kita didoktrin, dikerdilkan sikap mentalnya biar gak punya nyali dan bermental buruh upahan. Mau ngelakuin sesuatu jika ada imbalannya, mau nolongin orang jika ada maunya, mau beramal jika dijanjiin sorga !!!. Hingga cita2 tertinggi cuman sebatas pengen jadi Priyayi, Pak Dinas (kalo dulu seragam Korpri). Sekolah tinggi-tinggi, suap sana-suap sini.. tujuannya ya biar bisa jadi Pak Dinas. Temen tadi nyoba mbandingin dengan sisa-sisa koloni Inggris, mereka relatif lebih cerdas. Bahkan dengan sukarela bikin Negara Persemakmuran, bangga dengan mantan penjajahnya. Trus apa setelah moment 17 Agustus '45 kita jadi 'merdeka' beneran ?? apa masih ngerasa dikerdilin mentalnya selama lebih 32 taun ??. Bukannya mau nyalahin Belanda dan nyesel, koq kita gak dijajah Inggris aja, tapi sikap mental 'kuli' yang dah jadi karakter ini yang susyah dirubah.

Ada pesan berantai via e-mail yang dibikin pake Power Point isinya kurang lebih gini :

If A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z is equal to 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26,

maka... apa yang bisa bikin hidup ini bisa bermakna 100% ???

Hard Work : H+A+R+D+W+O+R+K (8+1+18+4+23+15+18+11) = 98%

Knowledge : K+N+O+W+L+E+D+G+E (11+14+15+23+12+5+4+7+5) = 96%

Love : L+O+V+E (12+15+22+5) = 54%

Luck : L+U+C+K (12+21+3+11) = 47%

trus apaan yang bisa bikin hidup ini maksimal 100% ?? apakah.... Is it Money ? ... NO ! ! !

Money : M+O+N+E+Y (13+15+14+5+25) = 72%

ternyata yang bisa bikin hidup ini lebih bermakna adalah...

ATTITUDE : A+T+T+I+T+U+D+E (1+20+20+9+20+21+4+5) = 100%

Yup's, Attitude atau SIKAP ! Rubahlah sikapmu maka hidupmu akan berubah ! (hehe... kaya' lagi ngisi training motivasi aja !)

Kaya'nya untuk berubah sikap, kita gak kudu nunggu dijajah Inggris dulu deh ! Di peringatan 62 taon kemerdekaan ini, layak buat dijadiin moment buat merubah sikap. Kalo negeri ini ibarat manusia, usia 62 taon dah mulai mikirin alam 'sono'. Dah dewasa, bahkan dah tua... mustinya udah paham mana yang haq dan mana yang bathil, mana yang haram dan mana yang halal. Mental kuli atau buruh upahan, yang hanya mau beribadah jika dijanjiin sorga dan 'terpaksa' beramal karena takut sama neraka... kaya'nya perlu dirubah biar lebih ikhlas. Karena Allah gak bakalan lupa sama kebaikan yang udah kita lakuin dengan ikhlas, meski cuman nyingkirin duri di jalan biar orang laen gak ketusuk.

Labels:

3 Comments:

Blogger Iman Brotoseno said...

merdeka juga..semoga tetap ada harapan besar bagi bangsa ini..btw yang ngirim sms tadi Iwan SJP ? he he

10:27 PM  
Blogger Puutrie said...

Alhamdulillah,...

Ini termasuk mas Budi sudah merubah sikapnya ^_^

Saya juga ingin merubah sikap, memperbaiki diri lebih baik,.. menjadi dewasa...

10:58 AM  
Anonymous rey said...

"mau beramal jika dijanjiin sorga !!!"
hhmmm kayaknya gue termasuk golongan ini deh, dan sori2 aja yee... satu2nya alesan yg bisa membuat gue mem-pol-kan amalan ya janji surga ini.

Dan sampe skrg gue msh gak mudeng dgn kata2 ikhlas, maksudnya gimana? jadi ikhlas itu kalo kita berbuat baik jgn ngarep apa2 gitu? jadi kalo udah berbuat kebaikan dgn ikhlas trus ujung2nya masuk neraka gak papa gitu? kalo gue sih gak mau... maunya masuk surga :D

3:42 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home