Friday, August 03, 2007

kodok manjat pinang



busyett ... !!! ampir lupa neh cara update ! Kemaren abis kecurian seh, untung si pencuri ketahuan. Ampir dua bulan, ngedem aja bermesraan sama pencuri.. tau-tau dah ampir Agustusan lagi. Kalo taun lalu Agustus crita warna kelamin... nah, taun ini mau crita tentang kodok.

Kaya' biasanya, Agustusan dimeriahkan dengan warna-warni kain, ngecat gerbang kampung dan... gak lupa panjat pinang. Acara paling favorit di Kampung Kodok. Pagi-pagi banget di sepetak sawah kering warga kampung kodok dah ngumpul. Sebatang pinang licin udah nancep dan macem-macem hadiah bergantung di atasnya. Begitu kedenger aba-aba mulai... segerombol kodok langsung manjat pohon pinang tadi. Penonton gak kalah ramenya... cuman mayoritas ngejek mulu. "Udah deh... gak mungkin loe bisa manjat setinggi itu !!!" yang lain nimpalin "Loe pada punya otak gak ?? gak mungkin kodok bisa naik pohon setinggi pohon pinang... mana licin lageee !!". Satu per satu kodok-kodok mulai berjatuhan... ada yang udah separoh jalan jatuh juga. Penonton makin seru teriak.. "Huuuuu.... apa gw bilang !!!". Bahkan kodok-kodok yang badannya kekar dan bertatto (sering fitnes & body buliding seh)... merekapun cuman nyampe tiga perempat tinggi pohon pinang... jatuh juga.

Tapi... ssstttt... ntar dulu, seekor kodok ijo yang kecil, kerempeng... terus aja naik... naik... dan naik. Ampir seluruh penonton gak ada yang ngasih support, semua ngejek, mencibir. Orang kodok-kodok yang gede dan kekar aja dah pada berjatohan... mana mungkin kodok kecil, kerempeng bisa nyampe atas... khayal bin mustahil !!!. Banyak yang gak percaya. Tapi, begitulah kisahnya... Kodok Ijo yang kecil dan kerempeng tadi, akhirnya bisa nyampe di atas dan dapet seluruh hadiah yang digantung.

Nah, ketika dah nyampe di bawah lagi... langsung dikerumunin kodok-kodok yang laen. Pada penasaran, pengen tau... apa seh resepnya, koq dia bisa nyampe di atas ??? Ketika dihujani pertanyaan bak seorang artis yang barusan cerai untuk yang ke 17 kalinya... si Kodok Ijo cuman plonga-plongo... sesekali senyum datar. Baru setelah temen dekatnya nepuk pundak dari belakang, dia kaget. Dari temennya itulah, kodok-kodok lain jadi tahu... ternyata Kodok Ijo tadi kodok tuli... !!!

Pantesan, hujatan, ejekan dan cibiran penonton gak nyurutin semangat dan keyakinannya bahwa dia mampu mencapai atas, karena emang gak denger. Kadang-kadang sikap ndableg, cuek, tuli... juga diperlukan ketika keyakinan hati udah mantep. Kita terlalu sering atau bahkan selama ini jadi orang laeeennnnn terus ! gak pernah jadi diri sendiri. Kita terlalu takut nanggung resiko ketika jadi diri sendiri, makanya selalu berlindung di bawah bayang-bayang orang (baca: kodok) lain. Padahal, komentar orang lain tuh macem-macem niat dan motivasinya. Ketika kita dapet sukses... mereka bilang, "emang gak kaya' loe ! salut gw... bener-bener hebat !!!" ujung-ujungnya, minta dicipratin. Coba kalo giliran kita bangkrut, pailit... paling-paling mereka bilang, "halah... loe tuh ngaca !!! orang kaya' loe koq pengen sukses !!! gak mungkin bin mustahil !!!". Bukannya nolongin ketika kita susyah, malah nyukurin !.

Kampung Kodok dah merdeka sejak 62 taon yang lalu... dan setiap taon diperingati dengan pesta pora. Tapi mereka gak nyadar... bahwa selama itu juga sikap dan jiwanya masih terjajah. Karena gak berani nunjukin jatidirinya, kepribadiannya. Mereka (para kodok)... terlalu takut dengan telunjuk dan tekanan dari kodok kampung Adidaya (baca: super power). Sehingga apapun kemauan kodok dari kampung Adidaya tadi... terutama oleh kodok aparat pasti diturutin. Meskipun harus mengorbankan warga kodok kampungnya sendiri.

Makanya gak heran, kalo kampung kodok yang ini selalu didera multi krisis berkepanjangan. Karena ampir semua warga kodoknya gak punya lagi jati diri... atau bahkan harga diri. Satu hal yang bikin kita bangga... karena kejadian di kisah tadi cuman terjadi di Kampung Kodok !!. Kalo di kampung kita seh, enggak ! (nggak beda kaleee....)

**Kisah di atas fiktif belaka. Kalo ada kesamaan nama, tempat dan waktu, cuman kebetulan semata. Karena kita semua tahu... manusia gak mungkin sebodoh kodok.

Labels:

9 Comments:

Blogger NN said...

assalamualaikum, gaya penulisannya aga berubah ya mas :) lebih gimana gitu

12:17 PM  
Blogger eka said...

kodok-kodok, nasibmu kini, semoga dapat hidayah dan berkah di akhirat nanti..

12:28 PM  
Blogger Azhar said...

bener banget tuh mas

kadang kita terlalu sibuk dengerin omongan orang ketimbang hati kita sendiri dan akhirnya ga berani mencoba sesuatu yg kita yakini.....hahahah saya sok serius bgt ya

:D

5:52 PM  
Blogger Iman Brotoseno said...

mudah mudahan saya bukan kodok itu..he he

12:25 PM  
Blogger NiLA Obsidian said...

ya memang sebaiknya kita tidak terlalu mempedulikan omongan orang...terutama yg dapat menjatuhkan...

apa kabar bos?

10:56 PM  
Blogger Vina Revi said...

setuju ama Nila!

12:33 PM  
Anonymous Anonymous said...

Welcome back mas...

Jadi kemarin itu habis bermesraan dengan pencuri yaa, bukan dengan "gajah" hehehe....


Banyak perubahan yang terjadi rupanya, well... selamat atas itu mas...


Pokoknya, jangan sering2 ditinggalin ini basecampnya... OK.

4:10 PM  
Blogger Si Jagoan Makan said...

Kodok...uhmm jadi inget swikee

4:00 PM  
Anonymous qodoq said...

padahal udah manjat pinang, tapi kok masih dikatain bodoh ya?

4:10 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home