Sunday, November 11, 2007

kalo saja...



Kalo seabis lebaran kemaren… kita jadi ‘keliatan’ lebih alim, kalo di mata bawahan... kita keliatan lebih hebat, kalo di hadapan temen-temen… kita keliatan paling jagoan, kalo di tengah masyarakat… kita keliatan paling disegani, kalo di antara manusia… kita masih dimanusiakan… Itu semata-mata bukan karena kita yang hebat ! pinter !, tapi karena kemurahan Allah semata ! Karena dengan rahmat-Nya, Allah masih ’sudi’ menyembunyikan aib, cela, kekurangan, cacat kita. Betapa banyak banget rahasia-rahasia yang berupa kejelekan kita yang gak boleh orang lain tahu, agar kita senantiasa keliatan hebat. Bahkan terhadap orang terdekat dengan kita sekalipun!. Rahasia itu hanya kita dan Allah saja yang tahu, padahal bagi-Nya yang Maha Tahu, gak ada rahasia satupun. Bahkan yang masih kependem dalam hati... Dia mengetahui. Gak bisa dibayangin, kalo Dia dengan cara-Nya... membongkar aib atau cela yang kita miliki... maka gak ada lagi sosok kita yang paling hebat!, paling pinter!, bahkan paling ’alim sekalipun.

Kalo di bulan Ramadhan kemaren, kita udah nyobain menutup kekurangan diri, dosa, maksiat dll, dengan semangat beribadah yang menggebu-gebu namun ‘musiman’... gimana dengan 11 bulan sesudahnya ? Atau kita udah ’kangen berat’ sama syetan yang kata pak kyai, udah dibelenggu selama Ramadhan ? Sehingga masuk bulan Syawal... kita kembali berpelukan erat dengan syetan dalam kubangan dosa dan maksiat. Seolah gak mau atau gak bisa lepas lagi, nunggu sampe bulan Ramadhan tahun berikutnya... sapa yang bisa ngejamin?

Beruntunglah kita... meski Allah tahu betapa gede dosa yang udah kita timbun, Allah masih ngasih kesempatan buat memperbaikinya. Minimal sampe saat ini, ketika mbaca tulisan ini. Kalo masih sempet, menjelang tidur mari menghitung diri. Sepanjang pagi, siang, sore... malam, banyakan mana kebaikan atau kejelekan yang udah kita perbuat hari ini. Banyakan mana penggunaan ’fasilitas’ yang udah dipinjemin-Nya. Udah dipake buat ngapain aja seharian ini mata kita, mulut, tangan, kaki... kemana melangkah ?, hati... udahkah buat nginget Dia waktu berdiri, duduk, berbaring. Umur... yang gak mungkin bisa kita stop apalagi replay... yang bikin kita makin jauh dari garis start ’kelahiran’ dan makin mendekati garis finish ’kematian’... buat ngapain aja alokasinya?

Di moment pasca Ramadhan ini, cukup kondusif buat berkaca diri... nengok ke belakang atas apa yang udah kita jalanin. Sekali lagi, mari kita gunakan ’aji mumpung’!!. Mumpung Allah masih mau nyembunyiin aib kita, mumpung masih ada kesempatan buat berbenah diri... gak usah nunggu Allah singkapin cacat dan cela kita di hadapan manusia. Lebih baik kita keliatan hina di depan manusia, tapi mulia dihadapan-Nya. Daripada kita keliatan hebat, terhormat, pinter, ’alim di mata manusia... tapi busuk dan nista dihadapan Allah. Na’udzubillah.

Labels:

5 Comments:

Blogger Iman Brotoseno said...

jangan jangan kata kata " MUMPUNG ".." UNTUNG "..itu memang hanya excuse..

3:04 PM  
Blogger Azhar said...

kalo saja tuhan masih akan memberi saya yang panjang kira-kira kapan ya saya bener-bener tobat?? apa nunggu tua??? mudah2an engga ya

11:31 AM  
Blogger Azhar said...

versi ralat:

kalo saja tuhan masih akan memberi saya umur yang panjang kira-kira kapan ya saya bener-bener tobat?? apa nunggu tua??? mudah2an engga ya

11:31 AM  
Blogger NN said...

Ada yang beda tulisannya, lebih gimana gitu

10:27 AM  
Anonymous Amalia Smg said...

Fitrah2 manusia sll ingin dan mendambakan"esensi kebenaran" dan "esensi kebahagian" kalo ini blm terwujud kerena lembaga fitrah ketuhanan tdk dpt berfungsi lg sbg khalifah dlm diri.Nafsu2 tlh menyatu dlm kalbu shg jasmani rohani tidak kuat mendengar lagi seruan2 fitrah itu... gitu kale ya

9:14 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home